Drama Sebelum Tidur

Ada yang lucu tiap kali tidur sama bocil-bocil ini. Iya, ada aja dramanya. Mau itu tidur siang atau tidur malem, mereka ini gak bisa langsung pules *gak kayak emaknya

Bener, deh. Buat orang yang pelor (nempel-molor) macem aku ini, habit sebelum tidur mereka sungguhlah bikin pening. Aku ini hanya butuh dua menit untuk merem kemudian sampe ke alpha state. Sementara mereka, dikasih waktu setengah jam pun gak kelar-kelar ya Lord.

Jadi kalo mau ngajak tidur nih, minimal spare waktu satu jam sebelom batas jam tidur. Iya, sejam :)))

Selama itu?

Banget. Karena mereka ada aja yang dikerjain dan selalu minta extra time. Dikata maen bola apa gimana, malih? :))

Sebelum tidur aku selalu kasih warning ke mereka, misalnya: nanti Bunda turun setengah jam lagi ya, guys. Kelarin dulu main/baca/nontonnya sebelum Bunda turun.

Maksudnya sih ya, nanti abis aku tutup laptop, kami langsung ke kamar lalu zzz... Itu ekspektasinya, sih. Wkwkwkwk. Dan yang dikasih tau mah iya-iya bae :)))

Nanti setengah jam kemudian itu, mereka masih minta waktu main di kamar. Main apalah, jadi dinosaurus, jadi paus, jadi ayam... pokoknya main saling timpa-lompat-gebuk-tendang. Akunya? Wes mapan leyeh-leyeh (dan tentu kena timpa-injek-gebuk-tendang) :')

Nah hal-hal yang biasanya terjadi selama kurang-lebih satu jam itu antara lain:


Drama

Drama ini biasanya terjadi ketika waktu main ada yang kena pukul. Ato kena gigit (yang mana gak mungkin ga sengaja, ye kan?). Nangis deh, tuh. Kalo tersangkanya dikasih tau "jangan gigit/pukul/jambak/tendang" malah ikutan nangis dianya. Drama kuadrat jadinya, kan. *sigh

Dua bocil nangis tentu bikin pusing. Ini membutuhkan energi dan waktu ekstra supaya bisa cooling down lagi dan mulai tidur. 


Masih mau main

Ini agak bikin kesel karena udah dikasih waktu main sebenernya. Tapi entah kenapa ga puas. Dan bed yang udah rapi-bersih jadi acak-acakan lagi, huhu :'))

Mau-gak mau ya mesti ditungguin dengan tetep ngasih time out. Kadang, aku ngasih "ancaman" juga tipis-tipis :)) Duh, jangan ditiru deh, hahahah.

Ancamannya biasanya kayak: kalo boboknya lama, Bunda balik kerja (di atas) lagi aja, deh. 

Apakah berhasil?

Buat Si Tengah, berhasil. Dia segera menyahut: IYA BOBOK! Kalo buat Si Bungsu, rada ga mempan. Hahahahah... Yang ada malah akunya ditendang/tabok atau dia teriak: DIEEEMMMM. *emang begini tabiatnya, cry :')


Masih mau ngajak ngobrol

Kalo udah mulai kalem dan rebahan, maka... saatnya ngobrol! Hahahahah... asli, masih panjang perjalanan menuju puncak gemilang cahaya pules ini. Ngobrolin apa aja? Well, stuffs like...

Si Tengah (ST): Bun, "atomic" itu apa, sih? *ini karena abis liat buku yang lagi aku baca: Atomic Habits

Me: "Atomic" itu sifatnya atom, kecil, Mas. Keciiilll banget.

ST: Oooo... Kecil banget? Seberapa kecil?

Me: Uh... Uhm. Seberapa kecil, yaaa? Lebih kecil dari jari kita, deh. Bahkan mungkin ga bisa dilihat pake mata sendiri.

ST: Hah? Tapi kok bisa kecil banget? Gak bisa gedean dikit? *menurut ngana aja, Mz  -____-

Dll, dst, dsb, dkk

Pokoknya ada aja yang pengen diobrolin, heran :))


Sahut-sahutan yang tiada akhir

Dua bocil ini kalo gak diingetin terus buat tidur, bakal ngoceh sahut-sahutan endlessly, asli. Meski posisi udah rebahan semua dan dipisahin sama aku di tengah, ada aja yang bikin salah satu bangun, ngintip, terus komen apa gitu yang buat salah satunya ikutan ngoceh juga, ya Lord.

Yang dibahas tuh kayak hal-hal lucu yang tadi ditonton bareng ato pas maen bareng ato bacaan di buku. Kalo kocak, ya bisa gantian ketawanya.

Kan percuma kalo satunya udah mingkem, tapi yang satu masih ngoceh sesuatu lalu ketawa bareng-bareng. Ini kapan kelarnya, gaes?  -_____-"


Pindah kamar *zzz

Kalo tidur siang (karena lebih sering sama aku), gak ada tuh agenda pindah kamar. Tapi kalo tidur malem, mereka bisa bolak-balik pindah kamar, zzzz.

Terutama Si Bungsu, sih. Dia itu hobi BANGET pindah-pindah kamar. Mana barang bawaannya kek mau umroh :))

Bawaannya antara lain: bantal, guling, selimut, dan boneka kucing YANG GA BOLEH ABSEN. Kalo lupa dibawa dan walau kami udah in the middle of cooling down, ya kudu keluar ngambil si kucing itu. Oh, dan itu bukan cuma boneka kucing doang. Kadang diecast favorit, kadang se-trolly maenan dino, kadang peti Firaun, kadang Ka'bah... suka-suka dia pokoknya.

Masalah muncul kalo lupa naro mainan itu di mana. POKOKNYA CARI, GAK MAU TAU. *cry

Pernah nih, Ayahnya lembur dan mereka harus tidur sama aku. Si Bungsu ngotot mau tidur sama Ayah. Proses dialog yang persuasif gagal, gaes. Dari pada aku babak belur ditendangin mulu ye, kan, yawes, aku suruh susul ke atas aja dan aku geser. GAK LAMA DIA NYUSUL AKU DONG ASTAGA APA MAUNYA ANAK INI.

Pokoknya bisa dua kali bolak-balik sampe akhirnya dia memutuskan menetap di salah satu kamar. Lelah hamba :(


Ada malam-malam dimana mereka memang lebih baik bersamaku. Lalu kruntelan bertiga di bed yang mungil itu :)) Mana tau, aku akan rindu hal-hal begini. Hal-hal manis dan baik bersama mereka yang (kadang) manis dan baik.[]


"At the end of the day, I feel grateful that you came to me, crawled to my bed and lay beside me. I feel blessed you chose me because I feel like a safe place for you."

Comments

Popular Posts

Melankoli Pandemi

Raden Mandasia dan petualangannya (a book review)

Klinik Permata Bintaro